Selamat Datang di penadiksi.com | *Mohon maaf jika terjadi plagiat/copy karya kalian oleh penulis di web ini, segera laporkan ke penadiksishop@gmail.com karena kami bergerak dalam pengembangan penulis, baik untuk pemula atau profesional dan keterbatasan kami dalam penelusuran terkait karya, kami ucapkan Mohon Maaf๐Ÿ™*

Mengapa Rasul Berperang, Padahal Islam Cinta Damai?

 

 Sumber Foto : Freepik.com 

 

   Islam itu ramah dan damai. Masyarakatnya saling tersenyum ketika saling berpapasan. Menyapa kabar, apakah baik harinya atau tidak. Saling tolong menolong dan membenci kekerasan. Tak mau melihat tetangganya susah, kelaparan dan tak ada sedikit pun rasa iri di hati mereka. Sekilas, imajinasi islam dalam benak pemeluknya. Yang pada kenyataannya, kembali ke masing - masing muslim itu sendiri!

   Mengapa rasul berperang? bukankah ajaran islam itu mencintai kedamaian. Perang itu kan sangat memilukan. Banyak pertumpahan darah, banyak yang kehilangan nyawa dan banyak yang menangis dirumah karena kehilangan anggota keluarganya.

   Untuk menjawab pertanyaan itu, baiknya kita mengetahui akan adanya perbedaan pandangan antara fuqaha mengenai "Konsepsi hubungan antara muslim dan non muslim dalam pandangan islam". Apakah perang dilakukan atas dasar kedamaian yang artinya perang hanya bersifat insidentil atau perang atas dasar perang itu sendiri. Yang artinya kedamaian yang hanya bersifat insidentil.

   Sebagian ulama berpendapat bahwa memerangi kaum kafir hanya sebatas pembelaan. Disebabkan kaum kafir itu yang memulai memerangi atau mengganggu umat islam. Hal itu disebut Jihad al - Daf' (Jihad Defensif/jihad dalam bentuk sikap bertahan). Adapun sebagian ulama lain berpendapat bahwa memerangi kaum kafir karena kekufuran mereka. Sehingga mereka bisa memulai terlebih dahulu untuk memerangi kaum kafir meskipun kaum kafir itu tidak memerangi umat islam pada mulanya. Hal itu disebut Jihad al - Thalab (Jihad Ofensif/jihad dalam bentuk sikap serangan atau menyerang).

   Menurut Gus Nadir dalam bukunya Islam Yes, Khilafah No! : Jilid I, pendapat pertamalah yang dipandang kuat, yaitu peperangan yang dilakukan Rasul itu atas dasar jihad defensif alias membela diri atau karena ada alasan tertentu, bukan semata - mata hendak memaksa dan menaklukkan dunia agar masuk islam.

 Baca Juga : Misi Nabi Muhammad SAW - Penadiksi

Pesan Buku : 081282478744 atau Klik Disini! 

   Hal ini berlandasan bahwa dalam islam, terdapat Ijma (kesepakatan ulama) bahwa tidak dibenarkan membunuh wanita, anak - anak dan pendeta (pemuka agama lain) dalam perang. Jika kita berlandasan pada konsep jihad ofensif, yang memerangi kaum kafir karena kekufuran, maka mestinya pendetalah yang pertama kali diperangi. Namun nyatanya, sesuai ijma itu tidak dibenarkan. Dalam Al - Qur'an, ayat - ayat tentang peperangan tidak bersifat mutlak, akan tetapi muqayyad. Yaitu, dibatasi dengan suatu sebab. Bahkan dalam Q.S Al - Mumtahanah/60 : 8-9. Al - Qur'an menganjurkan kaum muslimin untuk mengadakan hubungan yang baik dengan kaum kafir yang tidak memerangi.

ู„َุง ูŠَู†ูۡ‡ٰูฎูƒُู…ُ ุงู„ู„ّٰู‡ُ ุนَู†ِ ุงู„َّุฐِูŠูۡ†َ ู„َู…ۡ ูŠُู‚َุงุชِู„ُูˆูۡƒُู…ۡ ูِู‰ ุงู„ุฏِّูŠูۡ†ِ ูˆَู„َู…ۡ ูŠُุฎุۡฑِุฌُูˆูۡƒُู…ۡ ู…ِّู†ۡ ุฏِูŠَุงุฑِูƒُู…ۡ ุงَู†ۡ ุชَุจَุฑُّูˆูۡ‡ُู…ۡ ูˆَ ุชُู‚ุۡณِุทُูˆุۡۤง ุงِู„َูŠูۡ‡ِู…ۡ‌ؕ ุงِู†َّ ุงู„ู„ّٰู‡َ ูŠُุญِุจُّ ุงู„ูۡ…ُู‚ุۡณِุทِูŠูۡ†َ‏

 (ูจ)

ุฅِู†َّู…َุง ูŠَู†ْู‡َุงูƒُู…ُ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู†ِ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ู‚َุงุชَู„ُูˆูƒُู…ْ ูِูŠ ุงู„ุฏِّูŠู†ِ ูˆَุฃَุฎْุฑَุฌُูˆูƒُู…ْ ู…ِู†ْ ุฏِูŠَุงุฑِูƒُู…ْ ูˆَุธَุงู‡َุฑُูˆุง ุนَู„َู‰ٰ ุฅِุฎْุฑَุงุฌِูƒُู…ْ ุฃَู†ْ ุชَูˆَู„َّูˆْู‡ُู…ْ ۚ ูˆَู…َู†ْ ูŠَุชَูˆَู„َّู‡ُู…ْ ูَุฃُูˆู„َٰุฆِูƒَ ู‡ُู…ُ ุงู„ุธَّุงู„ِู…ُูˆู†َ 

 (ูฉ ) 

"Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam urusan agama dan tidak mengusir kamu dari kampung halamanmu. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil (8). Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim (9)." 

   Dari pemaparan diatas, hemat saya, rasul berperang atas dasar prinsip kedamaian. Bukan prinsip berperang dengan memaksa agar masuk agama islam. Karena hal itu dilarang sebagaimana Q.S Yunus/10 : 99.

ูˆَู„َูˆْ ุดَุงุกَ ุฑَุจُّูƒَ ู„َุขู…َู†َ ู…َู†ْ ูِูŠ ุงู„ْุฃَุฑْุถِ ูƒُู„ُّู‡ُู…ْ ุฌَู…ِูŠุนًุง ۚ ุฃَูَุฃَู†ْุชَ ุชُูƒْุฑِู‡ُ ุงู„ู†َّุงุณَ ุญَุชَّู‰ٰ ูŠَูƒُูˆู†ُูˆุง ู…ُุคْู…ِู†ِูŠู†َ


"Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya?"
 
Wallahu'alam..

 
Baca Juga : 


Diberdayakan oleh Blogger.
close